3 Fungsi Utama Past Continuous Tense

3 Fungsi Utama Past Continuous Tense

Past Continuous Tense atau beberapa orang menyebutnya sebagai Past Progressive Tense adalah jenis tenses yang merupakan bagian dari Past Tense yang fungsinya untuk menceritakan kejadian dimasa yang sudah lewat, dan kejadian tersebut sedang berlangsung selama kurun waktu tertentu.


DBI | Past Continuous Tense


Menunjukan kejadian yang sedang terjadi pada masa lampau


Contoh:
I was watching movie last night at nine o'clock.
(Aku telah sedang nonton film tadi malam jam sembilan)

Dari contoh kalimat tersebut kita dapat pahami bahwa pelaku sedang menonton film dalam kurun waktu jam sembilan, bisa jadi dia mulai menonoton film sebelum jam sembilan dan terus berlanjut mungkin sampai jam sembilan lebih. Hal yang ditekankan pada kalimat tersebut adalah bahwa dalam kurun waktu tersebut dia sedang melakukan sebuah aktivitas yaitu menonton film.

Kalau kita bandingkan dengan contoh kalimat Simple Past Tense berikut:

I watched movie last night at nine o'clock.
(Aku telah menonton film tadi malam jam sembilan)

Kalimat tersebut menunjukan bahwa pelaku dari kalimat tersebut telah selesai menonton film pada waktu yang pasti yaitu jam sembilan malam.


Sehingga kita dapat simpulkan bahwa kita menggunakan Past Continuous pada saat kita ingin menceritakan kejadian yang sedang berlangsung pada masa yang sudah lampau.
Sedangkan Simple Past Tense hanya menyebutkan kejadian yang telah terjadi pada masa yang lampau.



Menunjukan dua kejadian yang terjadi pada masa lampau


Past Continuous Tense biasanya digunakan bersamaan dengan Simple Past Tense, hal ini dilakukan pada saat kita ingin menceritakan dua buah kejadian yang terjadi pada saat yang bersamaan di waktu yang telah lampau.
Biasanya kejadian yang terjadi lebih dahulu menggunakan Past Contiunous Tense.

Dengan kata lain, saat kita ingin menceritakan kejadian yang sudah lampau dan kita juga menggunakan kejadian lain yang terjadi pada waktu yang sama sebagai penanda, kita menggunakan kalimat dalam bentuk Past Continuous Tense.

Contoh:
I was listening to the radio when the earthquake occurred.
(Aku telah sedang mendengarkan radio pada saat gempa bumi telah terjadi)

Dari kalimat tersebut kita dapat mengetahui bahwa si pelaku dalam kalimat tersebut sedang mendengarkan radio lalu sesaat kemudian gempa bumi juga terjadi.
Atau kalimat tersebut juga menegaskan bahwa pada saat gempa bumi terjadi (yang mana kejadian tersebut sebagai penanda) pada waktu yang bersamaan pelaku sedang mendengarkan radio.

Contoh berikut juga menunjukan bahwa Maria terlebih dahulu menunggu bus lalu sesaat kemudian bossnya menelepon.

Maria was waiting for the bus while her boss called.
(Maria telah sedang menunggu bus ketika bosnya menelepon)

Lucy and Celine were going shopping when their uncle visited their house.
(Lucy dan Celine telah sedang pergi belanja ketika paman mereka mengunjungi rumah mereka)



Menunjukan dua kejadian yang terjadi secara serempak


Selain kedua fungsi di atas, Past Contiunous juga digunakan pada saat kita ingin menceritakan dua buah kejadian yang terjadi pada masa yang sudah lampau, dan kejadian tersebut terjadi secara serempak.

Contoh:
While Claire was studying in the classroom, Erica was having lunch in the canteen.
(Pada saat Claire telah sedang belajar di kelas, Erica telah sedang makan siang di kantin) 

Mom was cooking dinner in the kitchen, while Dad was playing chess in the living room.
(Ibu telah sedang memasak makan malam di dapur, pada saat ayah telah sedang bermain catur di ruang keluarga)

Mr. Eduardo was washing his car, while his kids were swimming in mini pool.
(Pak Eduardo telah sedang mencuci mobilnya, ketika anak-anaknya telah sedang berenang di kolam mini)



Pola Kalimat Past Continuous Tense


Setelah mengetahui beberapa fungsi dari Past Continuous sekarang mari kita pelajari lebih lanjut tentang pola kalimat Past Continuous Tense.

Kalimat Positive Past Continuous Tense

(+) SUBJECT + WAS / WERE + VERB -ING + OBJECT

Gunakan To be "was" untuk subject orang pertama dan orang ketiga tunggal seperti: I, He, She, Chris, Laura, It, etc.

Gunakan To be "were" untuk subject orang pertama jamak, orang kedua, dan orang ketiga jamak seperti: We, I and my friend, You, They, Chris and Laura, etc.


Contoh kalimat:

I was sitting on the balcony last night around 9.
(Aku telah sedang duduk di balkon tadi malam sekitar jam 9)

He was typing in his room yesterday at 10 o'clock.
(Dia telah sedang mengetik di kamarnya kemarin jam 10)

She was folding the laundry.
(Dia telah sedang melipat baju jemuran)

Chris was fixing the roof at the same time yesterday.
(Chris telah sedang memperbaiki atap pada waktu yang sama kemarin)

Laura was teaching traditional dance at school theater last Thursday in the morning.
(Laura telah sedang mengajar tari tradisional di teater sekolah kamis lalu pada pagi hari)

My cat was carrying to the veterinarian.
(Kucingku telah sedang dibawa ke dokter hewan)

We were travelling to Europe last week.
(Kita telah sedang bepergian ke Eropa minggu lalu)

I and my friend were camping for three days last week.
(Aku dan teman-temanku telah sedang berkemah selama tiga hari minggu lalu)

You were attending the meeting yesterday afternoon.
(Kamu telah sedang menghadiri rapat kemarin sore)

They were preparing the party when we left home.
(Mereka telah sedang menyiapan pesta ketika kami meninggalkan rumah)

Chris and Laura were arranging the books in the library around 8 last Tuesday.
(Chris dan Laura telah sedang menyusun buku-buku di perpustakaan sekitar jam 8 selasa yang lalu)





Kalimat Negative Past Continuous Tense

Kalimat negatif adalah kalimat yang bermakna penyangkalan atau penolakan, biasanya ditandai dengan kata NOT dalam kalimat tersebut.
Rumus yang digunakan untuk menyusun kalimat negatif Past Continuous Tense adalah:

(-) SUBJECT + WAS / WERE + NOT + VERB -ING + OBJECT

Contoh kalimat:

I wasn't sitting on the balcony last night around 9.
(Aku tidak sedang duduk di balkon tadi malam sekitar jam 9)

He wasn't typing in his room yesterday at 10 o'clock.
(Dia tidak sedang mengetik di kamarnya kemarin jam 10)

She wasn't helping her mom yesterday at 11 o'clock.
(Dia tidak sedang membantu ibunya kemarin jam 11)

Adam wasn't joining the party when her mom met me.
(Adam tidak telah sedang ikut pesta saat ibunya menemuiku)

Jinny wasn't doing homework at her house.
(Jinny tidak telah sedang mengerjakan PR di rumahnya)

We weren't walking at the sea shore when you came to the hotel.
(Kita tidak telah sedang berjalan dipantai saat kamu datang ke hotel)

They weren't moving their car one hour ago.
(Mereka tidak sedang memindahkan mobil mereka satu jam yang lalu)

I and my friend weren't downloading the movie when the thunder stroke.
(Aku dan temanku tidak sedang mengunduh film saat petir telah menyambar)

You weren't having dinner with your close friend when I saw you last night.
(Kamu tidak sedang makan malam bersama teman dekatmu saat aku melihatmu tadi malam)

The cows weren't eating the grass at the field at this time yesterday.
(Sapi-sapi tidak sedang makan rumput di lapangan pada saat seperti ini kemarin)

Steve and Mellani weren't looking for a new job last month.
(Steve dan Mellani tidak sedang mencari pekerjaan baru bulan lalu)





Kalimat Interrogative Past Continuous Tense

Kalimat interrogative adalah kalimat tanya. Kalimat tanya yang dibuat pada kesempatan kali ini adalah kalimat tanya dalam bentuk Yes/No Questions.
Rumus yang digunakan adalah:

(?) WAS / WERE + SUBJECT + VERB -ING + OBJECT ?

Contoh kalimat:

Was you sitting on the balcony last night around 9?
(Apakah kamu sedang duduk di balkon tadi malam sekitar jam 9?)

Was he typing in his room yesterday at 10 o'clock?
(Apakah dia sedang mengetik di kamarnya kemarin jam 10?)

Was she sending the e-mail to her boss when the electricity was out?
(Apakah dia sedang mengirimkan surel kepada bossnya saat listrik mati?)

Was Peter writing his essay for one hour last night?
(Apakah Peter sedang menulis essaynya selama satu jam tadi malam?)

Were we travelling to Europe last month?
(Apakah kita sedang jalan-jalan ke Eropa bulan lalu?)

Were you painting the classroom with us yesterday after school?
(Apakah kamu sedang mengecat ruang kelas bersama kami kemarin sepulang sekolah?)

Were they using the seat belts when the police stopped them?
(Apakah mereka sedang menggunakan sabuk pengaman saat polisi menghentikan mereka?)

Were Ali and Lisa making a school project at Nisa's house yesterday when I called you?
(Apakah Ali dan Lisa sedang membuat proyek sekolah di rumah Nisa kemarin saat aku menelpon mu?)

Untuk jawaban dari kalimat interrogative di atas, apabila jawabannya postitif kita dapat mengatakan
Yes, Subject + To be contoh Yes, He was.

apabila jawabannya negatif kita dapat mengatakan
No, Subject + To be not contoh No, She wasn't.



Cara mengubah kata kerja menjadi bentuk -ing

Ada beberapa aturan yang harus kita perhatikan pada saat kita ingin menambahkan imbuhan -ing pada sebuah kata kerja (Verb).
Aturan-aturan tersebut seperti:


Apabila kata kerja (Verb) berakhiran huruf hidup "E" maka kita hapus huruf "E" tersebut kemudian tambahkan imbuhan -ing.
Contoh:
Give - Giving
Come - Coming
Ride - Riding
Change - Changing
Write - Writing
Shine - Shining
Take - Taking


Tapi apabila kata kerja (Verb) berakhiran 2 huruf hidup "EE" maka kita dapat langsung menambahkan imbuhan -ing.
Contoh:
See - Seeing
Free - Freeing


Apabila kata kerja (Verb) berakhiran dua huruf hidup "IE" maka kita ubah huruf tersebut menjadi "Y" baru kemudian kita tambahkan imbuhan -ing.
Contoh: 
Lie - Lying
Tie - Tying
Die -Dying


Apabila kata kerja (Verb) komposisi 3 huruf terakhirnya adalah konsonan - vokal - konsonan maka kita menggandakan huruf terakhir kemudian baru ditambahkan imbuhan -ing.
Contoh:
Cut - Cutting
Jog - Jogging
Swim - Swimming
Slip - Slipping
Submit - Submitting
Begin - Beginning
Occur - Occurring
Run - Running
Control - Controlling
Expel - Expelling


Apabila kata kerja (Verb) berakhiran huruf "C" maka kita tambahkan dulu huruf "K" kemudian baru tambahkan imbuhan -ing.
Contoh:
Traffic - Trafficking
Mimic - Mimicking
Picnic - Picnicking


Itulah beberapa aturan sederhana untuk menambahkan imbuhan -ing pada kata kerja (Verb) pada saat kita ingin membuat kalimat dalam bentuk Continuous / Progressive Tense.
Sebaiknya kita juga memperhatikan aturan tersebut supaya kalimat yang dibuat sesuai dengan aturan yang berlaku.
Semoga bermanfaat.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »